Home Berita Nusron: Memilih Pemimpin yang Paling Utama Adil dan Maslahat??????????

Nusron: Memilih Pemimpin yang Paling Utama Adil dan Maslahat??????????

0
SHARE
Ketua Korbid Pemenangan Pemilu Nusron Wahid mengajak imam masjid dan ustazah majelis taklim Se- Jakarta Timur untuk mendoakan agar Ahok- Djarot menang di Pikada DKI Putaran kedua.
“Mari kita bersama-sama doakan jago saya, Ahok Jarot agar menang di Pilgub putaran kedua,” kata Nusron dalam istighosah insaniyah di Ciracas, Jakarta Timur, Minggu (26/3) malam.
Tidak hanya itu, Nusron juga memberikan arahan kepada mereka untuk menjaga Ukhuwah Islamiyah dan Ukhuwah Basariyah. Menurutnya, menjaga Ukhuwah Islamiyah dan Ukhuwah Basariyah merupakan bagian dari syarat untuk menjadi muslim Ahlussunnah Wal Jamaah.
“Dalam hadis riwayat Ibnu Umar, syarat nomor 7 untuk menjadi Ahlussunnah Wal Jamaah adalah tidak mengkafirkan ahlul kiblat yang lain. Untuk itu, harus menjaga Ukhuwah Islamiyah,” kata Nusron kepada para imam masjid dan ustazah Se-Jakarta Timur.
Untuk itu, dalam kesempatan bertajuk istighasah Insaniyyah itu, Nusron mengimbau agar para imam masjid dan ustazah dalam momen Pilkada DKI Jakarta untuk turut serta menyampaikan pada jamaah agar tidak perlu takut dianggap kafir dalam memilih salah satu pemimpin tertentu.
“Surga itu luas. Kalau yang memilih salah satu pemimpin disebut kafir, sisanya buat siapa?” tegas Nusron.
Selain itu, Nusron juga menegaskan bahwa dalam memilih pemimpin yang mesti dikedepankan adalah yang memiliki sifat adil dan mampu menciptakan kemaslahatan.
“Kata Ibnu Taimiyyah, memilih pemimpin itu yang utama adalah adil. Kalau ada muslim yang adil, bagus. Kalau ada muslim belum terbukti adil, ya yang terbukti adil saja,” kata Nusron.
“Jadi, intinya yang adil dan maslahat. Ahot terbukti adil dan membawa maslahat, “imbuhnya.
Pernyataan Nusron tersebut disepakati oleh KH Ahmad Djauhari, Khatib PWNU DKI Jakarta, yang juga merupakan korwil Imam Masjid NU di DKI Jakarta. Menurutnya, pemimpin mestilah yang memihak pada kepentingan muslim. Bukan hanya yang seolah-olah paling muslim.
“Kami sepakat pilih pemimpin yang mensejahterakan imam masjid,” kata Djauhari.
Pemimpin yang dimaksud oleh Djauhari adalah pasangan Basuki-Djarot. Menurutnya, Basuki-Djarot adalah sosok pemimpin yang jelas telah berkomitmen untuk mensejahterakan imam masjid.
Hadir juga dalam kesempatan itu, Ahmad Gozali Harahap, Ketua DPW PPP DKI Jakarta.
Gozali sendiri menyatakan bahwa pihaknya mendukung penuh pasangan Basuki-Djarot. Senada dengan Nusron dan Djauhari, Gozali menilai Basuki-Djarot merupakan pemimpin yang benar-benar memperhatikan imam masjid.
“Saya sudah konfirmasi dengan Pak Ahok, beliau siap memajukan imam masjid,” kata Gozali.[mdk]