Home Berita KENAPA Kapolri Tolak Tim Pencari Fakta untuk Kasus Novel Baswedan????

KENAPA Kapolri Tolak Tim Pencari Fakta untuk Kasus Novel Baswedan????

0
SHARE
Kapolri Jenderal Tito Karnavian menolak usulan Tim Gabungan Pencari Fakta (TGPF) untuk mengungkap pelaku teror air keras kepada penyidik KPK Novel Baswedan.
“Tim investigasi (bukan TGPF). Bukan mencari fakta lagi. Kalau mencari fakta itu kan tidak pro justicia,” kata Tito usai bertemu Presiden Jokowi di Kantor Presiden, Senin, 31 Juli 2017.
Menurut Tito, kalau membentuk TGPF maka hasilnya belum bisa secara langsung diajukan ke pengadilan. Namun kalau hasil investigasi, hasilnya sudah ada unsur pidana untuk dibawa ke meja hijau.
“Sehingga melakukan investigasi untuk menyidik dan kemudian memproses kasus itu untuk mengungkap dan menangkap pelakunya (teror air keras),” lanjut Tito. Kalau nanti ada tim independen lagi, menurut Tito, sifatnya hanya mencari fakta. Sementara tim investigasi, lebih mendalam lagi. Investigasi akan masuk ke dalam hingga menyangkut seperti analisa IT.
Tito mendorong, agar tim investigasi cukup dari KPK dan Polri. Dua institusi ini, menurutnya, juga bekerja dengan baik.
Diakuinya, banyak yang meragukan tim dari Polri. Tito memakluminya. Namun publik juga masih percaya dengan tim dari KPK. Sehingga tim investigasi lebih baik dari kedua institusi tersebut, tanpa harus ada TGPF.
“Oleh karena itu lah kita pikir kenapa tidak digabungkan antara Polri dan KPK supaya bergerak bersama-sama. Baiknya kita percaya kedua lembaga ini baik Polri maupun KPK,” jelasnya. [viva]